Bergelap dan Islam…

March 29, 2009 at 12:55 pm (Uncategorized)

1bdcfb07e25ec0a01

Semalam, seluruh dunia menyahut seruan WWF untuk mentup lampu selama sejam, bermula dari jam 8.30 malam sehingga 9.30 malam. Alhamdulilah perkara ini berjaya bagi saya memberi kesedaran kepada semua rakyat di dalam dunia ini untuk menjaga alam ini. Pogram ini juga berjaya kerana melihat penyertaan yang memberangsangkan dari pelbagai pihak dari pelbagai peringkat.

Mungkin ada segelintir dari mereka merasakan pogram ini hanya satu bebanan, tidak apalah, mungkin tidak mendapat hidayah lagi. Apa yang penulis ingin  sentuh dalam penulisan kali ini, adalah sikap berjimat. Ya, berjimat.

Islam amat mengajak umat dia supaya berjimat cermat. Inilah sepurnanya Islam kita. Jika kita patuh dengan ajarannya, sudah tentu tidak berlakunya kerosakan di muka bumi ini. Islam menerapkan hubungan antara manusia dengan Pencipta dan hubungan manusia sesama manusia. Ini secara automatiknya membawa kita untuk menjaga alam semesta ciptaan Alla S. W. T. ini.

Kita sebagai sebaik-baik kejadian, kita bertanggungjawab untuk menjaga alam ini hingga ke akhir zaman nanti. Jangan nanti generasi kita hanya dapat melihat keindahan alam melalui gambar-gambar lama sahaja kerana keindahan itu sudah dilenyapkan dek kerakusan kita mencuri khazah alam. Bak kata Abby Fana di dalam iklan di radio sinar, “Alam ini bukan diwariskan untuk anak-anak kita, tapi kitalah yang meminjamnya dari mereka

Pada semua pembaca, penulis berharap dapat menerapkan amalan berjimat cermat di dalam kehidupan. Jika tidak digunakan lampu atau kipas, tutuplah. Jangan tunggu sehingga ada kempen baru beriya-iya untuk menutup. Tutup, ini serba sedikit menerapkan nilai murni di dalam kehidupan anda. Jika anda pelajar,  dari sekarang anda berlatih maka anda akan terbiasa untuk berjimat dewasa kelak. Sekali lagi saya menyeru, amalkanlah sikap berjimat.

Terima kasih kepada mereka yang menutup lampu semalam. Kepada yang tidak menyertai, tidak mengapa. Buatlah di waktu lain.

Semoga Allah memelihara kita dan alam semesta.

Semoga Allah meberi kesedaran kepada kita.

Sekian

# Link untuk melihat gambar-gambar semalam sempena “Earth Hour 2009”:

http://www.flickr.com/photos/earthhour_global/sets/72157615780247025/show/

nikmatilah, cantik!



Advertisements

Permalink 1 Comment

Satu inovasi… Isabella

March 27, 2009 at 2:13 pm (Uncategorized)

Joe Flizzow feat. Amy Search, a nice work…..

Isabella…

Enjoy…

Permalink Leave a Comment

Waaaa…bahaya!!!

March 25, 2009 at 8:19 am (Uncategorized)

Kereta Peronda PDRM yang baru, Mitsubishi Evolution 10. Check this out!!!

keta_polis_1

keta_polis_21

keta_polis_3

keta_polis_4

keta_polis_5

keta_polis_6

Amcam??? nak try merembat… hahahaha!!!

keta polis negara lain???? klik sini

https://zulcantik.wordpress.com/2008/04/14/cars-of-police-departments-of-various-countries/

Permalink 3 Comments

Kami mengutuk Israel…

January 8, 2009 at 2:35 am (Uncategorized)

Ya Allah…

Segala puji bagi-Mu ya Allah..

Pujian yang baik lagi diberkatkan…

Kaulah Tuhan sekalian alam…

Tuhan yang menguasai langit dan bumi serta segala isinya…

Kau jualah ya Allah yang mentadbir perjalanan siang dan malam silih berganti mengikut aturannya…

Selawat dan salam ke atas junjungan besar, hamba serta persuruh Allah yang mulia, penghulu segala Nabi, pemberi syafa’at di Akhirat kelak, contoh teladan terbaik, Nabi Akhirulzaman, Nabi Muhammad S. A. W. Dan seluruh kaum keluarga-Nya, para-para sahabat, pengikut-pengikut sahabat, para ulam, para syuhada serta orang yang mengikuti mereka dari masa kesemasa sehingga hari Kiamat…

Hari ini, syaitan Israel masih lagi meneruskan kekejaman mereka. Bom-bom ditabur dari udara menghujani Palestin. Peluru yang tidak bermata pula terus menujah ke dada orang-orang yang tidak berdosa. Sungguh angkuh sekali mereka ini melakukan kekejaman pada mereka yang lemah, pada mereka yang tidak mampu melawan, bacul sekali mereka.

Mereka dilengkapi dengan bom fosforus, kereta kebal, gas pemedih mata dan pelbagai lagi senjata canggih. Sedangkan rakyat Palestin ini hanyalah menggenggam seketul batu untuk dilemparkan. Apalah daya mereka ini untuk menentang serangan dari tentera Israel? Mereka tidak mempunyai makan dan pakai yang cukup, bagaimana pula mereka ingin membeli senjata yang dapat menentang kekuatan Israel? Israel dengan anggkuh tetap menuduh mereka, pejuang Palestin ini sebagai pengganas yang mesti dihapuskan. Dari sebab itu, anak-anak kecil, orang-orang tua serta wanita yang lemah tidak berdaya terus menjadi mangsa.  Saban hari mangsa korban  jenayah perang ini terus meningkat dan terus meningkat. Entah bila seksaan ini akan dihentikan.

Baitulmuqaddis, tanah suci, tanah yang terkandung sejarah Nabi Daud A. S., Nabi Sulaiman A.S., serta ramai lagi Nabi-nabi Allah yang lain. Tanah yang menjadi saksi perjalanan Isra’ dan Mikraj Nabi Muhammad S. A. W. Tanah ini harus dipertahankan, tanah ini harus diperjuangkan untuk mengangkat semula syiar Islam.

64002964dd80c6b6

Di sini saya ingin menyeru untuk bersama-sama  berjuang dengan para syuhada di Palestin untuk mempertahankan bumi Allah yang suci ini dari terus dijajah dan diancam. Nyawa-nyawa manusia yang mereka anggap sebagai murah dan tidak bernilai haruslah ditebus. Israel menghina kita, Israel menghina Islam.

Terima kasih kepada kepimpinan negara, Y. A. B. Dato’ Seri Abdullah Haji Ahmad Badawi di atas tindakan beliau di dalam menentang tindakan Israel terhadap Palesti. Terima kasih juga di atas kepimpinan Pemuda Pas dan Pemuda UMNO yang telah menyerahkan memorandum bantahan mereka kepada sekutu kuat Israel, Amerika. Dan sekalung terima kasih juga kepad Persatuan Pengguna Islam Malaysia di atas kempen memulau barangan Yahudi. Terima kasih anda semua, jasa anda semua Allah sahaja sebaik-baik pemberinya.

Ingatlah wahai kawan-kawan, apabila belakunya kemungkaran, Nabi berpesan dengan kita untuk menghalangnya dengan anggota, dan jika tidak mampu, disuruhnya menegur denganlidah. Dan jika tidak mampu juga, dbd1c2c71fd3ddae1cukuplah dengan membenci di dalam hati dan itulah selemah-lemah iman. Oleh itu, saya menyeru kepada diri saya sendiri serta rakan-rakan sekalian untuk bangun sebagai saudara Islam membantu saudara kita di Palestin.

Doakanlah keselamatan mereka di sana, jika mampu dan berkesempatan, dirikan solat hajat. Mintalah bantuan dari yang Maha Kuasa, kerana Dia yang mengizinkan sesuatu itu terjadi. Kita umat Islam mempunyai dua senjata. Satu ialah dengan usaha dan yang kedua ialah dengan doa. Maka berdoalah untuk mereka wahai rakan-rakanku.

Ya Allah…

Engkau yang Maha Agung, Engkau yang Maha Kuasa, Engkaulah Tuhan yang menghidupkan dan yang mematikan, Tuhan yang menguasai sekalian alam.

Ya Allah…

Aku bermohon dengan rahmat-Mu ya Allah, ampunkanlah dosa-dosaku, dosa-dosa kedua ibu bapaku, dosa-dosa keluargaku dan dosa-dosa seluruh umat Islam yang masih hidup atau yang sudah meninggal dunia…

Ya Allah…

Sesungguhnya tanah suci Palestin sedang ditimpa musibah, sedang ditimpa bencana peparangan ya Allah, Kau bantulah agama-Mu ini ya Allah. Kau berilah kemenangan kepada Islam ya Allah, agama yang di bawa oleh junjungan mulia-Mu ya Allah, Nabi Muhammad S. A. W.

Ya Allah..

Engkaulah yang membolak-balikkan hati ini. Apalah kiranya kau satukan jualah hati-hati umat Islam ini dalam menentang musuh-musuh agama-Mu. Kau berikanlah mereka kesedaran dan kekuatan di dalam menjaga agama-Mu wahai Tuhan yang Maha Pengasih.

Ya Allah…

Kau utuskanlah sesorang ketua tentera seperti Salahuddin al-Ayubbi ke tanah Palestin, Kau hantarkanlah bala tentera ababil-Mu untuk melindungi al-Aqsa, Kau berilah kesabaran kepada mereka sepertimana sabarnya Sumaiyyah ya Allah..

Ya Allah…

KAU HANCURKANLAH YAHUDI MUSUH-MU!

KAU HANCURKANLAH YAHUDI MUSUH NABI-NABI-MU!

KAU HANCURKANLAH YAHUDI MUSUH AGAMA-MU YA ALLAH!!!

Ya Allah…

Ya Rahman, ya Rahim…

Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik tempat untuk ku adu dan Kau jualah sebaik-baik pemberi balasan. Kepada-Mu kami mohon pertolongan dan kepada-Mu jualah kami mohon keinsafan…

Amin ya Rabbal-alamin…

Permalink 1 Comment

Adat Melayu BERBUDI…

December 29, 2008 at 8:00 am (Uncategorized)

 Alhamdulillah dan syukur kehadrat Ilahi dengan izin dan limpah kurnia-Nya hidup ini terus diperjalankan. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia, penghulu segala Nabi, Pesuruh Allah, Nabi Muhammad S. A. W. dan keluarga baginda.

Adat Melayu berbudi, seperti kata-kata orang tua,

   Yang kurik itu kendi,

  Yang merah itu saga;

    Yang baik itu budi,

    Yang indah itu bahasa.

 Hamba terasa terpanggil untuk menceriterakan hikayat ini apabila pulang dari program anak angkat baru-baru ini. Dua tahun setengah pengajian hamba di sini, sudah lima keluarga angkat hamba ada.Banyak juga. Itu bukanlah perkara pokok  yang ingin hamba sentuh di dalam entri kali ini. Apa yang hamba ingin tekankan seperti mana tajuknya. Ya! orang Melayu yang berbudi.

Sudah lima keluarga angkat, bermakasud lima ragam keluarga ana sudah tempuhi. Ini tidak termasuk keluarga  ana. Kerana ana ingin sentuh mengenai hubungan pertalian antara keluarga angkat dan anak angkatnya. Hubungan ini tidak ada sebarang pertalian darah mahupun waris pada asal. Hubungan ini adalah hubungan yang dipilih atau ditetapkan secara rawak sahaja.

 “Siapa keluarga angkat kamu? Oh, ini keluarga angkat saya!” adalah perbualan yang sering didengar selepas majlis penyerahan anak angkat. Di dalam otak masing-masing, tergambar seribu satu personaliti ibu dan bapa angkat diramal oleh kita.

“Kenapa bapak angkat aku ni jeling semacam je?”

“Ish, macam garang je mak aku ni!”

“Alamak, abis aku! Kena bangun subuh awal la pasni,”

“Aik, mak aku ni wat dono je ngan aku ni! Aku salah mak angkat ke?”

“Cantiklah! Bapak angkat aku ada Waja, bleh lenjan ni pusing kampung”

 Dan pelbagai lagi perkara yang merawang di dalam benak kepala kita ini termasuk membayangkan sifat anak-anak mereka di rumah nanti.

“Alamak, apsal adik aku lebih besar dari anak gajah!”

Apsal adik aku ni aktif sangat ni? Sawan ape?”

“Garangnya muka abang angkat aku ni, bekas komando kot?”

Tidak kurang ada yang memuji,

“Amboi, cun la adik angkat aku ni! Ada can ni,”

Hensem sei abang angkat aku! Nanti balik nak mintak no tipon a,”

Dan macam-macam lagi. Biasalah manusia, suka menghukum dari memahamikan. Kita sering memberi tanggapan terhadap seseorang itu dari pandangan pertama kita. Mat Saleh ada pesan, “Don’t judges a book by its cover” tetapi kita orang Melayu lagi pandai, bak kata orang tua-tua, “Kilas-kilas ikan di air,  sudah tahu jantan betinanya“, handalkan orang Melayu.

 Biasalah, apa yang di anggap, terkadang betul terkadang silap. Manusia bukan? Tidak boleh lari dari kesilapan. Apabila duduk serumah, makan bersama-sama, tidur, bercerita, memasak, bermain dengan mereka menjadikan perasaan selesa dan tenteram semakin ada di dalam jiwa  kita.

 Mereka, para keluarga angkat ini, sentiasa berusaha untuk memberi yang terbaik untuk kita meskipun kita hanya menumpang di rumah mereaka barang seminggu dua. Adat Melayu berbudi, hasil daripada apa yang ditanamkan oleh Islam. Memuliakan tetamu amatlah disuruh di dalam agama Islam. Dan Alhamdulillah,perkara ini terus subur dikalangan jiwa Melayu ini.

 Kadang-kadang rasa malu pula dengan layanan mereka, mereka terlalu baik. Adat Melayu berbudi, janganlah pula kita lupa pada mereka selepas tamat program ini. Ada masa, ada kelapangan, datang jenguk mereka. Mereka bukan harapkan apa, cuma ingin menumpang gembira melihat kita. Jika tidak berkesempatan, tanya-tanyalah khabar mereka. Cukup menunjukkan kita peduli pada mereka.

Adat Melayu berbudi!!!

Terima Kasih kepada semua keluarga angkat…

Permalink 2 Comments

PPSMI: PRO DAN KONTRA.

November 18, 2008 at 2:28 pm (Uncategorized)

<!– /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:””; margin:0in; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} @page Section1 {size:8.5in 11.0in; margin:1.0in 1.25in 1.0in 1.25in; mso-header-margin:.5in; mso-footer-margin:.5in; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt;
mso-para-margin:0in;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;
mso-bidi-language:#0400;}

Tekanan demi tekanan telah dibuat oleh para ahli akademik mengenai dasar kerajaan yang melaksanakan Pengajaran dan Pembelajaran Sains dan Matematik di dalam Bahasa Inggeris (PPSMI). Pihak kerajaan nampak tidak senang duduk dibuatnya dengan penerimaan orang ramai terhadap PPSMI ini. Namun begitu, Datuk Seri Hishammuddin Tun Hussein, Menteri Pelajaran Malaysia tetap mempertahankan dasar ini. Mungkin tindakan beliau ini adalah tindakan yang bijak bagi menggelakkan sesuatu perkara itu diubah dengan tergesa-gesa. Adakah relevan PPSMI ini? Jika relevan, mengapa ia dibantah? Apakah selekah benar bahasa Melayu sehingga tidak boleh diguna pakai sebagai bahasa pengajaran Sains dan Matematik?one_piece_03

Banyak lagi persoalan yang sering dihujani di dalam membincangkan hal mengenai PPSMI ini. Penggunaan bahasa Melayu mahupun bahasa Inggeris sebenarnya mempunayai pro dan kontranya yang tersendiri. Apa yang penulis rasakan adalah kedua-dua bahasa ini mampu digunakan di dalam bidang pengajaran dan pembelajaran. Ilmu tetap dapat disampaikan, dan pengetahuan tetap dapat diceduk oleh anak-anak murid. Di desa mahupun kota, apa yang diajar, itulah yang diterima. Jika payah ilmu itu meraka tetap tekuni, jika susah mereka tetap pelajari. Siapa mahu anak mereka terus gelita? Nelayan tua di kampung mahupun pengurus berjaya di bandar besar, semua ingin melihat anak mereka berjaya. Tetapi, sudah tentulah anak-anak di kota ini lebih mempunyai kelebihan di dalam menguasai bahasa Inggeris dan pemahaman sains dan matematik jika hendak dibandingkan dengan rakan-rakan mereka di desa.

Apa yang penulis ingin tekankan adalah, PPSMI ini tidak ada masalah dengan kemajuan dan pencapaian pelajar, tetapi apa yang khuatirkan adalah peminggiran bahasa Melayu. Penulis ulang sekali lagi, peminggiran bahasa Melayu. Itulah yang pada hemat penulis perkara yang menjadi igauan para akademik Malaysia dan pecinta bahasa Melayu. Penulis merasakan bahasa Melayu layak digunakan sebagai bahasa pengajaran. Apabila kita menggunakan bahasa Melayu, ini secara tidak langsung menunjukkan sayangnya kita pada bahasa Melayu ini.

Mungkin ada yang mengatakan banyak lagi matapelajaran yang diajar di dalam bahasa Melayu, jadi mengapa perlu risau. Penulis ingin tekankan di sini adalah peminggiran bahasa Melayu. Peminggiran ini bermaksudkan menafikan kuasa bahasa Melayu. Apabila bahasa kita sendiri terpinggir, tidak malukah kita jika kita tidak terasa apa-apa. Hari ini sedikit demi sedikit kita biarkan bahasa kita dicabut fungsinya. Jangan esok apabila orang persoalkan bahasa Melayu, kita melenting. Kita tidak perlu sibuk memperjuangkan bangsa kita, jika perkara kecil seperti ini pun kita tidak terasa apa-apa. Hari ini sains dan matematik, esok lusa kita tidak tahu pula nasib siapa pula disuruh menngunakan bahasa Inggeris. Mungkin parlimen, mungkin mahkamah siapa tahu.

PPSMI mungkin dilihat sebagai satu semangat nasionisme, semangat membina negara. Pada pendapat penulis apabila kita menggunakan bahasa Melayu, kita akan ada satu pakej lengkap, bukan sahaja nasionisme malah nasionalisme, semangat cintakan negara. Apabila kita cintakan negara, secara automatiknya, kita akan berusaha membina negara. Kita juga sebelum ini ini sibuk melaungkan ingin menjadi sebuah negara yang maju mengikut acuan kita tersendiri tetapi nampaknya, ia hanyalah palsu. Oleh kerana teruja menggejar kemajuan, kita menggadaikan bahasa. Semua orang tahu bahawa matematik dan sains ini adalah tapak bagi kemajuan pada zaman moden ini. Kita pula inginkan tapak yang cenderung dengan bahasa Inggeris.

Biarlah bahasa Inggeris terus kita belajar di dalam bahasa Inggeris seperti man matapelajaran bahasa Jepun dan bahasa Perancis yang di ajar di sekolah-sekolah berasrama penuh contohnya. Jika mahu kuasai, ia tidak salah malah diajak lagi untuk mempelajarinya. Tetapi janganlah kita pinggirkan bahasa kita semata-mat tidak mahu ketinggalan di dalam kemajuan.

Rakyat hanya boleh bersuara, tetapi yang menzahirkan hasrat adalah ahli politik yang berkuasa. Jika kita kata negara kita adalah negara demokrasi, maka lakukanlah perubahan ini demi rakyat. Senguhnya demokrasi itu adalah dari rakyat lahirnya dan kepada rakyat jugalah mereka berkhidmat. Kami percaya kepada kerajaan, kami percaya kepada perubahan. Semoga bahasa Melayu terus kukuh dipersada dunia, semoga bahasa Melayu terus utuh di dalam jiwa bangsa.

Timbalan Presiden II

Pers. Mah. Anak Johor (PERMAJ) 2007/2008

Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM)

Permalink 5 Comments

Selamat Hari Raya…..

September 18, 2008 at 4:32 am (Uncategorized)

Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri

Maaf Zahir dan Batin!!!

Dari

Zulhilmi dan Isteri

Permalink 6 Comments

Sembilam hari selepas sambutan Merdeka…

September 9, 2008 at 2:00 am (Uncategorized)


st1\:*{behavior:url(#ieooui) }
<!– /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:””; margin:0in; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} @page Section1 {size:8.5in 11.0in; margin:1.0in 1.25in 1.0in 1.25in; mso-header-margin:.5in; mso-footer-margin:.5in; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt;
mso-para-margin:0in;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;}

Sudah 51 tahun bumi Malaysia ini subur dengan pohon kemerdekaan yang disemai oleh pejuang-pejuang pembebasan dahulu. Pohon yang memayungi bumi Malaysia ini disokong kuat oleh akarnya yang terdiri dari pelbagai kaum dan agama, budaya dan bangsa. Walaupun diserang pelbagai penyakit dari dalam dan ancaman perosak dari luar, pohon ini tetap tegap berdiri disokong oleh rakyatnya. Malysia negara yang bertuah dan liberal sekali. Biar berlainan agama dan berbeda bangsa, rakyatnya tetap hidup aman dan bahagia. Sultan menjadi lambang kedaulatan Negara kita yang tercinta. Bahasa Malaysia pula adalah bahasa yang dituturkan oleh kita semua, Melayu, Cina, India, Iban atau apa sahaja kaum di Malaysia berhak menggunakanya.

Definisi merdeka tidak ada noktahnya. Ada yang mengatakan mereka merdeka apabila bebas dari penjajah dan ansir luar. Ada juga yang mengatakan kita merdeka apabila berumur 21 tahun, umur di mana mereka bebas pergi ke mana sahaja dan bebas melakukan apa sahaja. Apa sahaja definisinya, kata kunci yang memberi maksud merdeka adalah bebas. Kebebasan adalah suatu perkara yang tiada tolok harganya. Hasil dari perjuangan tokoh pembebasan merdeka ini dapat kita rasai 51 tahun lamanya. Dari kanak-kanak ke dewasa, tidak kira lelaki atau perempuan, muda atau tua, semua haruslah menghargainya.

Di dalam pembikinan Malysia hari ini, pelbagai corak dan warna telah menghiasi sejarah negara kita. Dari jatuhnya bumi Melaka sehingga berdiri megahnya kota Putrajaya, kita dapat lihat pelbagai kejayaan dan kesedihan telah tempuhi. Bumi ini pernah berdarah semula selepas merdeka. 13 Mei 1969, satu tarikh hitam yang sentiasa menjadi igauan penduduk Malaysia. Rentetan dari peristiwa itu, para pemimpin negara tidak jemu memupuk perpaduan antara kaum di Malaysia.

”Perpaduan asas Kejayaan”, tema bagi sambutan kemerdekaan bagi tahun ini. Tema ini menekankan kekuatan perpaduan sebagai titik mula bagi sesuatu kejayaan. Melayu, Cina, India dan lain-lain kaum perlu menghormati antara satu sama lain. Rakyat Malaysia, rakyat yang tidak pernah meletakkan perbezaan kaum itu sebagai sesuatu yang menghalang kita dalam berkerjasama membentuk kejayaan. Tun H. S. Lee dan Tun Sambathan merupakan dua orang tokoh bukan Melayu yang bersama-sama di dalam episod sejarah kemerdekaan negara kita. Mereka bekerja tanpa memikirkan perbezaan bangsa, apa yang penting adalah kebebasan negara.

Mendapatkan kemerdekaan bukannya mudah, tetapi tugas ini sudah pun diselesaikan oleh tokoh-tokoh perjuangan dahulu. Dari Rentap, Mat Kilau, Dato Bahaman sehinggalah Dato Onn, Tunku Abdul Rahman, merekalah yang berhempas pulas membebaskan Malaysia dari penjajah, baik menggunakan pedang mahupun pena, tidak pernah terlintas untuk mereka menggalah dan berputus asa. Sekarang tugas kita sebagai bangsa merdeka adalah untuk mengisi kemerdekaan ini. Para pemimipin negara, Tun Abdul Razak, Tun Hussein Onn, Tun Mahathir Muhammad dan disambung oleh Datuk Seri Abdullah tidak pernah jemu untuk mempertahankan negara kita. Kita sebagai rakyat Malaysia, tanyalah pada diri sendiri, apa sumbangan yang pernah kita beri pada negara. Tepuk dada, tanya akal. Salam merdeka…

Permalink 1 Comment

Lagu Siti…best gile!!!

September 3, 2008 at 8:38 am (Uncategorized)

Permalink 1 Comment

Resepi Kuih Raya: Batang Buruk Sarawak

September 2, 2008 at 8:07 am (Uncategorized)


Bahan-bahan:

Untuk kulit
satu bungkus kulit popia(saiz besar)
sebiji telur(putih sahaja-untuk melekatkan kulit)
minyak untuk menggoreng

Untuk inti
½kg kacang hijau
½ gelas gula
1 paket susu tepung

Cara-cara:

(kulit)
kulit popia dipotong empat secara memanjang dan menegak.gulung menggunakan hujung pen dan lekatkan dengan putih telur sehingga mendapat bentuk silinder.biarkan kering sebentar dan goreng menggunakan minyak.

(inti)
kacang digoreng tanpa minyak.kemudian,kisar kacang itu sehingga halus dan ayak sehingga menjadi tepung.di bahagian lain,kisar gula tadi.seterusnya,gaulkan tepung kacang hijau,gula halus dan susu tepung.akhir sekali,masukkan inti yang telah digaul tadi ke dalam kulit yang telah digoreng.

inti lebih melekat pada kulit jika kulit masih panas semasa memasukkan inti.tepung kacang buatan sendiri lebih original daripada yang dibeli di pasaraya(ditambah tepung).

Permalink 1 Comment

« Previous page · Next page »